• .
  • .
  • .
  • .
  • .

Pura Goa Lawah


Pura Goa lawah terletak di desa Pesinggahan, kecamatan Dawan, kabupaten Klungkung. Dalam Lontar Prekempa Gunung Agung diceritakan Dewa Siwa mengutus Sang Hyang Tri Murti untuk menyelamatkan bumi. Dewa Brahma turun menjelma menjadi Naga Ananta Bhoga. Dewa Wisnu menjelma sebagai Naga Basuki. Dewa Iswara menjadi Naga Taksaka. Naga Basuki penjelmaan Dewa Wisnu itu kepalanya ke laut menggerakan samudara agar menguap menjadi mendung. Ekornya menjadi gunung dan sisik ekornya menjadi pohon-pohonan yang lebat di hutan. Kepala Naga Basuki itulah yang disimbolkan dengan Pura Goa Lawah dan ekornya menjulang tinggi sebagai Gunung Agung. Pusat ekornya itu di Pura Goa Raja, salah satu pura di kompleks Pura Besakih. Karena itu pada zaman dahulu goa di Pura Goa Raja itu konon tembus sampai ke Pura Goa Lawah. Karena ada gempa tahun 1917, goa itu menjadi tertutup.

Keberadaan Pura Goa Lawah ini dinyatakan dalam beberapa lontar seperti Lontar Usana Bali dan juga Lontar Babad Pasek. Dalam Lontar tersebut dinyatakan Pura Goa Lawah itu dibangun atas inisiatif Mpu Kuturan pada abad ke XI Masehi dan kembali dipugar untuk diperluas pada abad ke XV Masehi.

Dalam Lontar Usana Bali dinyatakan bahwa Mpu Kuturan memiliki karya yang bernama ”Babading Dharma Wawu Anyeneng’ yang isinya menyatakan tentang pendirian beberapa Pura di Bali termasuk Pura Goa Lawah dan juga memuat tahun saka 929 atau tahun 107 Masehi. Umat Hindu di Bali umumnya melakukan Upacara Nyegara Gunung sebagai penutup upacara Atma Wedana atau disebut juga Nyekah, Memukur atau Maligia. Upacara ini berfungsi sebagai pemakluman secara ritual sakral bahwa atman keluarga yang diupacarai itu telah mencapai Dewa Pitara. Upacara Nyegara Gunung itu umumnya di lakukan di Pura Goa Lawah dan Pura Besakih salah satunya ke Pura Goa Raja.

Pujawali atau piodalan di Pura Goa Lawah ini untuk memuja Bhatara Tengahing Segara dan Sang Hyang Basuki dilakukan setiap Anggara Kasih Medangsia. Di jeroan (bagian dalam) Pura, tepatnya di mulut goa terdapat pelinggih Sanggar Agung sebagai pemujaan Sang Hyang Tunggal. Ada Meru Tumpang Tiga sebagai pesimpangan Bhatara Andakasa.

Ada Gedong Limasari sebagai Pelinggih Dewi Sri dan Gedong Limascatu sebagai Pelinggih Bhatara Wisnu. Dua pelinggih inilah sebagai pemujaan Tuhan sebagai Sang Hyang Basuki dan Bhatara Tengahing Segara.

Wisatawan dapat memilih sendiri tempat-tempat wisata menarik di Bali yang ingin dikunjungi dan kami akan memberikan harga charter mobil (kapasitas mobil maksimal 5 orang) sebagai berikut:

  • 6 Jam : Rp 300.000 / Mobil
  • 8 Jam : Rp 350.000 / Mobil
  • 10 Jam : Rp 400.000 / Mobil
  • Tambahan waktu : Rp 40.000 / Jam

Harga sudah termasuk :

  • Maksimal 5 – 6 orang dengan standar mobil Toyota Avanza / Daihatsu Xenia / Suzuki APV
  • Harga tour ini hanya berlaku untuk wisatawan yang menginap di daerah Kuta, Seminyak, Jimbaran, Nusa Dua, Denpasar dan Sanur. Wisatawan diluar daerah tersebut akan dikenakan biaya tambahan.
  • Harga sudah termasuk 21% pajak pemerintah & pelayanan, Mobil, Bensin, Sebotol Air Mineral dan Sopir berpengalaman.
  • Harga tour tidak termasuk tiket masuk obyek wisata dan donation (sumbangan).

NOTE :

  • TIDAK ADA BIAYA TAMBAHAN LAINYA.
  • Pemesanan lebih Awal.
  • Mengutamakan Kepuasan Konsumen.

Untuk pemesanannya silahkan hubungi kami ( Klik disini )

.